Header Ads

Beriklan di Hati Pitate

40 Days in Pray : Hari 6. Suku Balantak

40 HARI MENGASIHI BANGSA DALAM DOA -- SENIN, 23 JUNI 2014

SUKU BALANTAK

Suku Balantak hidup di kabupaten Banggai, provinsi Sulawesi Tengah, Indonesia, dan tersebar di empat kecamatan, yaitu Balantak, Balantak Selatan, Lamala, Masama, dan sedikit di kecamatan Bualemo. Asal nenek moyang mereka berawal di suatu tempat bernama Tompotika Pokokbondolong. Wilayah tersebut pertama kali dihuni oleh suku Gombe di Tononda yang tinggal di sekitar kaki gunung Tompotika. Suku Gombe diperkirakan ada di wilayah itu sejak beberapa ribu tahun yang lalu. Suku Gombe saat ini tidak diketahui keberadaannya secara pasti. Namun, jejak keturunannya hadir pada suku Balantak saat ini. Bahasa Gombe tetap terpelihara hingga saat ini dan digunakan oleh suku Balantak. Karena itu, sekarang bahasa ini lebih dikenal sebagai bahasa Balantak.

Dahulu, di wilayah ini terdapat tujuh kelompok masyarakat yang bersatu dalam rumpun Pitu Bense Tompotika Pokokbondolong. Mereka berbicara dalam bahasa yang sama dengan keturunan bahasa Gombe, yaitu bahasa Gombe yang adalah bahasa nenek moyang mereka. Menurut dugaan, pada masa penjajahan Belanda, ketujuh kelompok ini, bersatu melawan pasukan kolonial Belanda. Setelah sekian lama mereka berbaur, terjadi proses kawin campur di antara kelompok ini sehingga terbentuklah suatu komunitas suku yang disebut sebagai suku Balantak.

Sebagian besar warga suku Balantak memiliki kepercayaan etnis (ethnic religion), sementara 20 persen warganya sudah memeluk agama Kristen (sebagian besar Protestan), dan 10 persen beragama Muslim. Adat istiadat di tengah masyarakat suku Balantak masih sangat dipelihara oleh para tokoh adat sebagai warisan budaya. Sumawi adalah salah satunya. Sumawi adalah bagian dari ritual Mimbolion yang dilaksanakan oleh lima subsuku Balantak, yakni Lo'on, Bula, Ruurna, Batu Biring, dan Nggoube. Ritual tersebut dilakukan di dalam rumah dalam bentuk nyanyian dan tarian semalaman untuk melepaskan diri dari segala bencana yang mungkin terjadi akibat dosa, bertanya kepada para dewa dan arwah leluhur, serta meramal masa depan.



Kehidupan suku Balantak ditopang oleh lingkungan wilayah yang masih alami dengan kekayaan alam yang subur sehingga tidak pernah ada bencana kelaparan di daerah itu. Menangkap ikan, bertani, dan beternak merupakan mata pencaharian orang-orang suku Balantak. Namun, yang paling pokok dan terbesar adalah bercocok tanam atau bertani. Hal ini disebabkan orang Balantak sudah mengenal dan menggarap tanah untuk diolah, baik di lahan basah maupun kering. Bertani merupakan warisan nenek moyang turun-temurun. Tanaman utama mereka adalah padi, dan beberapa jenis tanaman lain seperti jagung, ubi, dll.. Di samping itu, orang Balantak sudah mengenal kerajinan tangan berupa anyaman (anaman). Mereka membuat peralatan rumah tangga sendiri dengan memanfaatkan alam (kayu, dll.) untuk berbagai macam keperluan hidup. Akan tetapi, kerajinan-kerajinan tersebut hanya dapat dilakukan musiman atau sejauh diperlukan. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika rasa cipta akan kerajinan ini sudah mulai berkurang. Hal ini disebabkan karena kurangnya pengembangan dan perhatian dari pemerintah setempat untuk melestarikan keterampilan mereka.

Mengingat masih banyak anggota masyarakat suku Balantak yang belum mendengar Injil dan mengenal Kristus, berikut bahan-bahan berbahasa Balantak yang dapat Anda gunakan untuk melayani suku Balantak:
- Modul Alkitab suku Balantak: http://download.sabda.org/mobile/pdf/part/s_BALANTAK_PB.pdf
- Aplikasi Alkitab suku Balantak untuk mobile: http://alkitab.mobi/download/gobible/balantak/

POKOK DOA

1. Mengingat mayoritas suku Balantak masih menganut kepercayaan etnis dan menyembah dewa-dewa melalui tradisi yang mereka jalankan, mari kita berdoa kepada Allah Bapa agar Roh Kudus dicurahkan di tengah-tengah suku Balantak. Berdoalah agar mereka mengenal kasih Allah dan mau datang kepada Tuhan, serta mengetahui bahwa keselamatan hanya ada di dalam Yesus Kristus.

2. Berdoalah kepada Allah Bapa agar Ia memakai para misionaris dan setiap orang Kristen untuk menjangkau suku Balantak. Doakan pula agar Tuhan menggerakkan gereja untuk bersatu hati dan bekerja sama melayani dan memberkati suku Balantak dengan menyediakan: pendoa syafaat, penerjemah Alkitab, kaum profesional, dan pekerja-pekerja-Nya.

3. Untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat suku Balantak, mari kita panjatkan doa kepada Bapa di surga supaya Dia memakai pemerintah setempat, institusi-institusi, terutama gereja, yang bersedia memberikan pembinaan kepada masyarakat suku Balantak.

4. Mari kita juga berdoa kepada Tuhan Allah supaya lembaga-lembaga pelayanan dapat memberikan bahan-bahan kekristenan (termasuk literatur, CD Alkitab audio, dan lain-lain) yang berbahasa Balantak sehingga semakin banyak masyarakat suku Balantak yang mengenal Allah melalui firman-Nya.

Dirangkum dari:
1. _____. "Suku Pedalaman di Sulawesi Tengah". Dalam http://dwirenandaputra.blogspot.com/2013/11/suku-pedalaman-di-sulawesi-tengahv.html
2. _____. "Suku Balantak". Dalam http://sukubalantak.blogspot.com/2014/01/suku-balantak.html
3. _____. "Wisata Balantak, Kab Banggai, Sulawesi Tengah". Dalam http://pangeransulawesi.blogspot.com/2012/01/wisata-balantak-kab-banggai-sulawesi.html
4. _____. "SUMAWI: Ritual Mimbolian dalam Tradisi Suku Balantak". Dalam sulubombongharlymua.blogspot.com/2014/01/suku-balantak-sumawi.html
5. _____. "Balantak in Indonesia". Dalam http://joshuaproject.net/people_groups/10602/ID


Kontak: doa(at)sabda.org
Berlangganan: subscribe-i-kan-buah-doa(at)hub.xc.org
Berhenti: unsubscribe-i-kan-buah-doa(at)hub.xc.org
Arsip: http://sabda.org/publikasi/40hari
(c) 2014 oleh e-DOA dan "MENGASIHI BANGSA DALAM DOA"

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.