Header Ads

Beriklan di Hati Pitate

Serba-serbi Momen Kematian Kristus

Bangkitnya Yesus dari kematian merupakan makna dari Perayaan Paskah Umat Kristiani. Makna ini sebenarnya sejajar dengan Paskah Yahudi, Hari Raya Paskah merupakan peringatan peristiwa sejarah yaitu pembebasan orang Israel dari perbudakan di Mesir (Keluaran 12:1-28). Paskah mempunyai ciri dirayakan terus-menerus (Misynah Pesakhim). Perayaan Paskah mengingatkan orang Israel akan penyerahan anak sulung kepada Tuhan, juga akan korban anak domba serta pelaburan kedua tiang pintu dan ambang pintu atas dengan darah domba sehingga Allah melewatkan keluarga orang Israel dalam rumah itu dari tulah. Paskah; dari kata Ibrani pesakh yang artinya lewat. Jadi, Paskah sama-sama dimaknai sebagai perayaan pembangkitan dari kematian.
  • Ayam berkokok tiga kali. Peristiwa tersebut segera mengingatkan Petrus akan ucapan Yesus beberapa saat sebelum Dia ditangkap (lih Mat. 26:34,75). Ayam berkokok itu sendiri sebenarnya mau menunjuk pada waktu terjadinya situasi itu, yakni hari Jumat subuh. Sebelumnya dalam Perjamuan Makan Terakhir, Petrus dengan lantang me ngatakan bahwa tidak sekalipun dia akan menyangkal Yesus. Peristiwa ini sebenar nya mau mengajak umat beriman untuk bercermin perihal keadaan spiritualnya. Apakah keputusannya mengikut Yesus sudah dilandasi oleh motivasi yang benar, bukan karena dorongan emosional sesaat.
  • Barabas, yang bernama depan Yesus, adalah seorang penjahat terkenal pada zaman Tuhan Yesus. Ia dipenjarakan karena telah meresahkan pemerintahan Romawi. Lazim pada zaman itu pemerintah Romawi membebaskan seorang tawanan pada hari raya Paskah. Barangkali sama seperti di Indonesia. Ketika peringatan 17 Agustus, maka ada tawanan yang mendapatkan remisi, grasi, bahkan amnesti. Pontius Pilatus kemudian menawarkan pilihan kepada orang banyak siapa yang akan dipilih untuk dibebaskan: Yesus Barabas atau Yesus yang disebut Kristus. Keempat Injil mencatat bahwa orang banyak yang menyaksikan peristiwa itu serentak berteriak untuk membebaskan Barabas. Peristiwa ini sebenarnya hendak menunjuk pada penolakan terhadap Yesus sekaligus penerimaan terhadap orang berdosa. Hal ini mirip dengan kehidupan manusia saat ini. Ada banyak orang yang menolak untuk percaya kepada Yesus, namun justru me nunjukkan penerimaannya terhadap dosa. Bangkitnya Yesus dari kematian merupakan makna dari Paskah Kristen. Makna ini sebenarnya sejajar dengan Paskah Yahudi, yang bermakna lewatnya bangsa Israel dari suatu proses kematian di Mesir (Keluaran 12:1-28) (Paskah – dari kata Ibrani pesakh yang artinya lewat). Jadi, Paskah sama-sama dimaknai sebagai perayaan pembangkitan dari kematian.
  • Crucifixion atau penyaliban merupakan bentuk hukuman terberat yang berlaku pada zaman Tuhan Yesus, di samping bentuk-bentuk hukuman lainnya yang lazim pada waktu itu, seperti: cambuk, penjara dsb. Hukuman salib dijatuhkan pemerintah Romawi kepada penjahat-penjahat besar yang telah mengganggu stabilitas wilayah kekuasaan Roma. Ketika Yesus dijatuhkan hukuman salib oleh Pontius Pilatus, hal itu bukan disebab kan oleh karena Yesus adalah seorang penjahat besar yang ditangkap. Penyaliban itu lebih didasarkan pada permintaan orang banyak yang turut mengadili Yesus (bnd. Mrk. 15:13-15). Di mata orang banyak saat itu, Yesus dipandang telah melakukan kejahatan besar yang setara dengan kejahatan para penjahat yang dihukum salib. Memang menurut para ahli Taurat dan orang-orang Farisi yang sering kali berhadap-hadapan dengan Yesus, Yesus telah melakukan pelanggaran terhadap aturan agama Yahudi, misalnya: menghujat Allah dan karenanya layak untuk dijatuhi hukuman mati (lih. Mrk. 14:64).
  • Dosa pada hakikatnya adalah ketidaktaatan dan pemberontakan manusia terhadap Allah yang sudah merancang sesuatu bagi kita, sudah mengarahkan kita pada sasaran yang tepat (bnd. 1 Yoh. 3:4). Oleh karena itu, dosa yang manusia lakukan sudah sepantasnya mendapatkan upahnya, yaitu maut (Rm. 6:23). Secara jujur kita harus mengatakan bahwa setiap orang yang berdosa harus menanggung hukuman atas dosa yang ia lakukan. Namun persoalannya adalah apakah ada cara yang paling tepat dan adil untuk menebus dosa manusia? Orang Israel dulu mempersembahkan korban untuk menebus dosanya. Ini bukanlah sebuah cara yang adil sebenarnya. Manusia yang berdosa, namun hewan yang dikorbankan. Namun, hal itu nyatanya dipakai sebagai sebuah cara sekaligus simbol dari upaya manusia melakukan penebusan dosa. Pada akhirnya, manusia sendirilah yang seharusnya menebus hukuman atas dosa. Dan penebusan yang paling sahih hanyalah dapat dilakukan oleh manusia yang tidak berdosa. Persoalannya adalah apakah ada manusia yang tidak berdosa? Ada! Dialah Yesus! Oleh karena itu, Ia-lah satu-satunya manusia yang mampu menebus dosa umat manusia. Dosa manusia ditebus oleh manusia juga. Di sinilah kita dapat melihat terjadinya keadilan; suatu keadilan yang diprakarsai Allah dan ditawarkan kepada manusia dalam peristiwa Paskah.
  • Eli, Eli, lama sabakhtani (bahasa Aram), artinya “Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan aku?” Ini merupakan salah satu ucapan Yesus di kayu salib. Ucapan ini dapat dimengerti dalam terang ajaran Perjanjian Baru mengenai pendamaian. Di sini kita dapat melihat bagaimana Yesus menyamakan diri-Nya dengan manusia berdosa (bnd. Flp. 2:8). Dalam posisi yang demikian, maka ada suatu keterpisahan antara Allah dan manusia karena dosa. Dosa tidak lain adalah meninggalkan Allah. Oleh karena itu, akibat dosa yang paling hebat adalah ditinggalkan oleh Allah. Dan ketika Ia berteriak demikian, itu adalah karena kita! Jadi, ucapan tersebut bukanlah ekspresi perasaan kemanusiaan Yesus yang tengah menderita disalib, karena tokh Ia sudah pernah mengalami semua bentuk penderitaan dan kepedihan manusiawi yang paling berat dan itu tidak membuat-Nya mengaduh. Ucapan tersebut bukan pula ekspresi kekecewaan Yesus yang mengharap Allah akan menghadirkan dunia baru, karena bukan itu tujuan-Nya datang ke dunia. Bukan pula sekadar mengulangi Mzm 22:2 sebagai suatu latihan kesalehan. Teriakan itu diucap kan seolah suatu pertanda; pertanda akan bahaya dosa dan akibatnya, yakni diting galkan Allah.
  • Farisi adalah salah satu aliran dalam agama Yahudi yang terlihat sangat sering berurusan dengan Yesus. Pada umumnya mereka berasal dari kalangan menengah, yakni para tukang dan kaum pedagang (contoh: Paulus adalah pembuat tenda). Mereka adalah orang-orang yang setia kepada Taurat Musa dan kepada setiap pan dangan dan tafsiran para rabi. Namun sayang tafsiran yang mereka lakukan adalah penafsiran yang harfiah, sehingga “melahirkan” aturan-aturan praktis yang kaku dalam hidup sehari-hari bangsa Israel. Sikap yang demikian ini didasarkan pada prapaham bahwa peristiwa pembuangan ke Babel diakibatkan oleh kegagalan bangsa Israel dalam taat kepada Allah. Oleh karena itu, agar mereka tidak mengalami peristiwa buruk yang serupa itu, mereka berusaha untuk sungguh-sungguh menerapkan ketaatan kepada Allah melalui pelaksanaan Taurat. Hanya saja sayang ketaatan yang mereka miliki adalah ketaatan yang mem buta. Mereka lebih taat kepada Hukum Taurat, tafsirannya, dan adat-istiadat Yahudi ketimbang taat pada kehendak Allah (bnd. Mat. 15:3-6). Sehingga muncullah legal isme dalam cara beragama mereka. 
  • Getsemani (bahasa Aramnya adalah gat semen = perasan minyak) adalah nama sebuah bukit, tempat di mana Yesus berdoa dalam suatu pergumulan yang berat. Letaknya di timur Yerusalem, seberang lembah Kidron dekat Bukit Zaitun (Mat. 26:30). Getsemani adalah tempat yang disenangi Yesus dan murid-murid-Nya sebagai peristirahatan, dan kemudian menjadi panggung kesengsaraan, pengkhianatan Yudas, dan penangkapan Yesus (Mrk. 14:35-52). Sikap Kristus di Getsemani (Luk. 22:41) memelopori kebiasaan orang Kristen untuk berlutut bila berdoa, mengingat orang Yahudi biasanya berdoa dengan berdiri dan menengadahkan kedua tangannya ke atas. Golgota (bahasa Aramnya adalah gulgolta = tengkorak) adalah nama sebuah bukit, tempat di mana Yesus disalibkan bersama dua penjahat besar lainnya (lih. Mat. 27:33; Luk. 23:33). Letaknya di luar Yerusalem, tidak jauh dari pintu gerbang kota dan dari jalan besar. Di dekatnya ada satu taman dengan satu kuburan. Tentang nama Golgota, ada 3 kemungkinan yang bisa terjadi: di tempat itu terdapat banyak tengkorak, tempat itu adalah tempat pelaksanaan hukuman mati, atau tempat itu sedikit banyak menyerupai tengkorak. Saat ini, belum diperoleh kepastian tentang tempat yang pasti dari Golgota.
  • Haus yang dialami oleh Yesus mau menunjukkan sisi kemanusiaan-Nya. Di sinilah kita dapat melihat bagaimana Yesus mengalami penderitaan seorang manusia. Selain itu, sebuah peristiwa penyaliban pada dasarnya merupakan suatu tindakan membiarkan seseorang mati perlahan-lahan karena kehausan.
  • Imam Besar adalah pemimpin dari suatu ibadah penebusan dosa yang dilakukan oleh orang Yahudi (bnd. Im. 16:1-34). Imam Besar itulah yang menyembelih hewan kurban dan mempersembahkannya di atas mezbah. Pertama-tama, ia mempersembahkan kurban untuk penebusan dirin292(Im. 16:6; Ibr. 9:7). Baru setelah itu ia mempersem bahkan korban penghabus dosa untuk orang-orang Yahudi. Dialah yang menjadi pengantara Allah dan manusia. Melalui ritual itulah, Imam Besar dan orang-orang Yahudi mendapatkan pengampunan dosa. Dalam Surat Ibrani, Yesus Kristus disebut sebagai Imam Besar (Ibr. 9:11). Namun berbeda dengan Imam Besar yang memimpin ibadah penebusan dosa, Yesus Kristus sendiri yang menjadi kurban penebusan dosa. Ia masuk ke dalam tempat yang kudus sambil membawa darah-Nya sendiri. Jika darah lembu dan domba jantan serta percikan abu lembu muda dapat menguduskan mereka yang najis, maka terlebih lagi darah Yesus Kristus. Ia menyucikan hati nurani kita dari perbuatan yang sia-sia (lih. Ibr. 9:12-14)
  • Jumat Agung diperingati oleh orang-orang Kristen sebagai hari kematian Yesus Kristus. Hari Jumat sebenarnya adalah hari yang biasa, sama seperti hari-hari lainnya. Namun pada hari Jumat yang satu ini, menjadi agung karena adanya peristiwa kematian Yesus Kristus. Dan hal yang perlu kita sadari dan waspadai adalah bahwa yang perlu diagungkan bukanlah harinya, melainkan si Pembuat Peristiwa di hari itu, yakni Yesus Kristus sendiri.
  • Kelinci, di berbagai negara dijadikan sebuah simbol dalam perayaan Paskah. Barangkali kita bertanya, mengapa kelinci? Kelinci itu sendiri menyimbolkan kesuburan dan kehidupan baru. Kelinci dikenal sebagai binatang yang memiliki banyak anak. Oleh karena sifatnya yang demikian, maka kelinci kemudian dijadikan lambang kehidupan yang berlimpah di dalam Kristus.
  • Lewatnya bangsa Israel dari peristiwa perbudakan di Mesir adalah makna dari pera yaan Paskah (pesakh = melewati) dalam Perjanjian Lama. Dalam Kel. 12:1-28, kita dapat membaca bagaimana Allah menetapkan Paskah bagi Israel. Ketika itu, Allah hendak bertindak untuk yang terakhir kalinya dalam upaya membebaskan Israel dari Mesir. Untuk keperluan itu, bangsa Israel diminta untuk bersiap diri, yakni dengan menyelenggarakan perjamuan Paskah. Perjamuan Paskah ini dilaksanakan pada tanggal 14 bulan Nisan, yakni bulan pertama dalam penanggalan Yahudi, dan ditetap kan untuk dilaksanakan secara turun-temurun. Perayaan Paskah itu sendiri menandai awal keluarnya bangsa Israel dari Mesir. Oleh sebab itu, Paskah dirayakan oleh orang Yahudi sebagai perayaan pembebasan bangsa Israel dari Mesir.
  • Menetapkan tanggal Paskah. Kalender yang kita miliki, memiliki tanggal Paskah yang berbeda-beda dari tahun ke tahun. Malah, bulannya pun berbeda-beda, kadang Paskah jatuh di bulan Maret, kadang di bulan April. Memang, Paskah tidak mempu nyai tanggal yang tetap seperti Natal. Bagi orang Kristen saat ini, tanggal dan bulan Paskah yang berbeda-beda itu cukup membingungkan. Namun tidak demikian dengan gereja mula-mula. Sebagaimana telah disinggung di atas, bagi gereja mula-mula, setiap hari Minggu adalah hari Paskah, karena pada hari Minggulah Yesus bangkit dari kematian. Baru pada abad ke-2 ZB, mulai ada jemaat-jemaat Kristen yang mengkhususkan hari Minggu tertentu untuk dirayakan sebagai hari Paskah setahun sekali. Namun, hal ini pun menimbulkan kebingungan. Hari Minggu yang mana yang dipilih sebagai hari Paskah? Terhadap hal ini, ada perbedaan yang muncul. Jemaat Kristen asal Yahudi berpendapat bahwa hari Paskah sebaiknya ditetapkan sama seperti Paskah Yahudi, yaitu hari ke-14 bulan Nissan, yakni bulan dalam penanggalan Yahudi. Artinya, Paskah itu bisa jatuh pada hari apa saja. Sementara itu, jemaat Kristen yang berasal dari bangsa-bangsa lain berpendapat bahwa Paskah sebaiknya dirayakan pada hari Minggu. Untuk menjembatani perbedaan pendapat itu, pada tahun 325 ZB, dalam sebuah konsili (= persidangan gerejawi) di Nicea, ditetapkan sebuah patokan bersama untuk menetapkan hari Paskah. Paskah dirayakan pada hari Minggu pertama sesudah bulan purnama yang jatuh pada atau sesudah tanggal 21 Maret, yaitu tanggal permulaan musim semi. Apabila bulan purnama itu jatuh pada hari Minggu, maka Paska diraya kan pada hari Minggu berikutnya. Keputusan itu dipegang terus oleh semua Gereja di seluruh dunia hingga kini. Dengan patokan itu, setiap tahun Paskah jatuh antara tanggal 22 Maret dan 25 April. Bulan purnama itu sendiri sudah bisa dihitung jauh-jauh hari sebelumnya, sehingga tanggal Paskah sudah dapat dihitung sekian tahun di muka.
  • Nazaret. Yesus dari Nazaret (Jesus of Nazareth) adalah sebutan untuk Yesus (Matius 2:23;Markus 1:24; Lukas 2:39). Kata itu dalam bahasa aslinya (Yunani) disebut ´Nazareenos´ yang digunakan oleh Markus, sedangkan Matius, Lukas dan Yohanes menggunakan nama ´Nazooraios´ dengan maksud yang sama. Kata itu juga dipakai untuk menunjuk pada ´Yesus dari Nazaret´ (ho apo Nazareth – Matius 21: 11; Maret 1:9; Yohanes 1:45; Kisah 10:38).
  • Obrolan dua orang murid dalam perjalanan ke Emaus. Saat itu, dua murid, yang satu bernama Kleopas, mengalami kebingungan terhadap hal-hal yang terjadi dalam hari-hari terakhir yang mereka jalani. Yesus, Sang Guru telah mati meninggalkan mereka. Namun, mereka mendengar kabar bahwa kubur Yesus telah kosong. Lalu, ketika mereka berdua berpapasan dengan Yesus, dikatakan “Tetapi ada sesuatu yang menghalangi mata mereka, sehingga mereka tidak dapat mengenal Dia” (Luk. 24:16). Salah satu faktor utama dalam diri manusia yang dapat menghalangi orang melihat dengan jelas adalah penderitaan, kesedihan dan kedukaan. Hati yang gelap tidak memungkinkan seseorang melihat karya Allah. Dua orang murid tersebut mengalami sikap mental yang benar-benar pesimis, sehing ga penderitaan dipandang sebagai suatu bencana. Bagi mereka, tidak ada lagi pengharapan. Semuanya sudah tamat. Yesus yang mereka kenal adalah Yesus yang mati, Yesus yang tergantung di kayu salib (lih. Luk. 24:21). Itulah yang membuat mereka putus asa. Bagi orang Kristen, memang iman kita adalah kepada Yesus yang tersalib, tetapi juga Yesus yang bangkit, Yesus yang menang. Itulah sebabnya lambang salib yang digunakan orang Protestan adalah salib yang kosong! Karena memang Yesus sudah tidak ada lagi di sana. Salib itu menjadi pengharapan kita! Jadi, penderitaan yang kita alami tidak seharusnya membuat kita putus asa apalagi kehilangan pengharapan, karena kita beriman kepada Yesus yang bangkit, yang memberi pengharapan dan kekuatan kepada kita!
  • Pontius Pilatus adalah salah satu dari tiga nama manusia yang pasti disebut oleh orang Kristen pada setiap hari Minggu. Nama manusia yang pertama adalah Yesus. Kita menyebutnya saat mengikrarkan Pengakuan Iman Rasuli. Lalu, mengapa nama Pontius Pilatus sampai harus disebut dalam Pengakuan Iman Rasuli? Apa pentingnya nama itu? Sebagaimana kita ketahui, Pontius Pilatus adalah seorang gubernur Romawi yang memerintah di propinsi Yudea. Pada zaman Tuhan Yesus setiap hukuman mati harus mendapat persetujuan dari pejabat pemerintah Roma yang ada di daerah tersebut. Oleh sebab itu, para pemimpin agama Yahudi membawa Yesus ke hadapan Pilatus, di kediamannya. Bagi Pilatus sendiri, tidak ada keraguan sedikit pun tentang ketidakbersalahan Yesus (Mat. 27:23). Ia tidak dapat mengerti mengapa orang-orang Yahudi begitu mengingin kan kematian Yesus, namun tekanan politik dari orang-orang Yahudi membuat ia mengizinkan penyaliban atas diri Yesus. Pilatus takut kalau-kalau orang-orang Yahudi itu akan melaporkan kepada pemerintah Roma bahwa Pilatus tidak mau menghukum mati seorang pemberontak yang membahayakan kedaulatan Roma. Pilatus akhirnya memilih tindakan melawan apa yang semula ia pandang sebagai kebenaran. Dalam keputusasaan ia kemudian memilih untuk melakukan hal yang salah. Dari pemaparan tersebut, nama Pontius Pilatus sebenarnya menjadi simbol dan peringatan bagi manusia untuk sadar akan bahaya berkompromi dengan ketidak benaran. Nama Pontius Pilatus hendak mengingatkan kita agar sungguh-sungguh mau berpihak kepada kebenaran dan menolak berkompromi dengan kejahatan.
  • Quod scripsi scripsi (bahasa Latin), artinya “Apa yang sudah kutulis, tetap tertulis” (Yoh. 19:22). Kalimat ini dikatakan oleh Pontius Pilatus, ketika ia bersikeras untuk tetap memasang tulisan Iesus Nazarenus Rex Iudeorum (= INRI), artinya Yesus dari Nazaret Raja orang Yahudi, di atas kayu salib. Biasanya, di atas salib, ditaruh keterangan tentang alasan seseorang disalib. Nah, ketika di atas salib Yesus ditaruh keterangan INRI, maka dengan spontan imam-imam kepala orang Yahudi memprotes nya (Yoh. 19:21). Terhadap protes tersebut, Pilatus tetap bersikeras dengan apa yang sudah diperintahkannya untuk ditulis. Quo vadis Domine (bahasa Latin), artinya, “Tuan, ke manakah tuan hendak pergi?” Ini adalah sebuah pertanyaan yang sangat terkenal dari Petrus. Konon, ketika Petrus telah ditetapkan untuk dihukum mati oleh Kaisar Nero di Roma, ia melarikan diri ke luar kota Roma. Di luar pintu gerbang kota, Petrus bertemu dengan seorang laki-laki yang hendak memasuki kota. Maka terjadilah percakapan antara Petrus dengan laki-laki itu:
    Petrus : Tuan, ke manakah tuan hendak pergi? (Bhs. Latin :“Quo Vadis Domine”)
    Lelaki : Aku hendak pergi ke Roma untuk disalibkan (kemudian Petrus mengenal bahwa lelaki itu adalah Tuhan Yesus sendiri).
    Petrus : Tuhan, bukankah Engkau hanya sekali saja disalibkan?
    Lelaki : Aku melihat engkau melarikan diri dari kematian dan Aku hendak menggantikanmu.
    Petrus : Tuhan, aku pergi. Aku akan memenuhi perintah-Mu.
    Lelaki : Jangan takut, karena Aku menyertaimu.
    Kemudian Petrus kembali ke dalam kota dan dengan sukacita menjalani hukuman matinya. Ketika hendak disalibkan, ia meminta untuk disalibkan dengan kaki ke atas dan kepala ke bawah. Petrus mengatakan bahwa ia tidak layak disalibkan seperti Tuhannya.
  • Romawi adalah nama sebuah kekaisaran yang tengah menguasai hampir seluruh dunia pada zaman Tuhan Yesus. Kata “dunia” di sini sebenarnya hendak mengacu pada daerah-daerah yang sudah dikenal pada waktu itu, yaitu menunjuk pada daerah-daerah yang tertera dalam peta Alkitab mengenai perjalanan pekabaran Injil Paulus (daerah Afrika bagian utara, Asia Barat Daya / Timur Tengah lalu sampai ke Eropa). Bangsa Romawi memiliki agama dan sistem peribadahannya tersendiri. Dapat dikata kan bahwa orang-orang Romawi menyembah dewa/i dan bahkan menyembah kaisar. Oleh karena itu, ketika kekristenan muncul pada abad-abad pertama, keberadaannya sangat mengguncang kekaisaran Romawi. Banyak para pengikut Yesus yang menjadi martir karena mempertahankan imannya kepada Yesus. Bahkan menurut catatan sejarah, hampir seluruh murid Tuhan Yesus menjadi martir karena mempertahankan imannya kepada Yesus (lih. F.D. Wellem, Hidupku Bagi Kristus, Jakarta: BPK Gunung Mulia, 2003). Bahkan ada ratusan bahkan ribuan lainnya yang menjadi martir karena mempertahankan imannya di hadapan penguasa-penguasa Romawi.
  • Sengsara Kristus diperingati dalam minggu pra-paskah yang terakhir bersamaan dengan minggu palma. Saat itu kita diingatkan pada peristiwa Yesus memasuki kota Yerusalem dan Ia dielu-elukan oleh orang banyak. Sebenarnya, saat itu Yesus sedang menghadapi kesengsaraan-Nya yang sudah semakin mendekat, bukan menghadapi penyambutan seorang raja yang menang perang. Keledai yang ditunggangi Yesus mau menunjukkan bahwa Ia datang bukan untuk mengangkat pedang, melainkan untuk membawa damai sejahtera bagi kehidupan umat manusia.
  • Telur (dan kelinci) merupakan simbol dari perayaan Paskah di berbagai gereja. Mengapa telur dijadikan suatu simbol dalam perayaan Paskah? Rupa-rupanya, hal ini berkaitan erat dengan kebiasaan di Timur Tengah kuno. Orang Mesir dan Persia kuno punya suatu kebiasaan menghias telur yang kemudian menukarkannya dengan temannya. Kebiasaan ini kemudian diikuti oleh orang Kristen di Mesopotamia (daerah Irak-Iran sekarang), yaitu dengan memberikan telur-telur kepada orang lain pada perayaan Paska untuk mengingatkan kebangkitan Yesus. Bangsa Mesir menguburkan telur di makam mereka. Bangsa Yunani menempatkan telur di atas makam. Sementara itu bangsa Romawi punya pepatah, “Semua kehidupan berasal dari telur.” Dalam sebagian besar kebudayaan dan masyarakat, telur merupakan perlambang kelahiran dan kebangkitan. Itulah sebabnya ketika gereja mulai merayakan kebangkitan Yesus pada abad ke-2, telur menjadi simbol yang populer. Pada masa itu, orang-orang kaya menghias telur dengan daun dari emas, sementara orang yang kurang mampu merebus telur dengan bunga atau daun tertentu sehingga kulit telurnya menjadi berwarna.
  • Uang sejumlah 30 keping perak diberikan oleh imam-imam kepala agar Yudas mau menyerahkan Yesus kepada mereka (Mat. 26:14-15). Jumlah uang tersebut sebenar nya setara dengan harga seorang budak (Kel. 21:32). Sebenarnya, para pemimpin agama Yahudi telah berencana untuk menangkap Yesus setelah Paskah selesai (Mat. 26:4-5), namun dengan munculnya tawaran yang tidak terduga dari Yudas, membuat rencana mereka dipercepat. Uang sejumlah 30 keping perak juga setara dengan nilai mata uang Romawi sebesar 3 denarius, yang bila dikurskan ke dalam rupiah saat ini bernilai sejumlah Rp. 4.392,00, suatu harga yang sangat murah bagi seorang manusia. Namun di sini kita dapat melihat adanya suatu kontras. Harga yang sangat murah tersebut dipakai Allah untuk membayar lunas segala dosa dan pelanggaran manusia, justru dengan harga yang sangat mahal, yaitu kematian Yesus Kristus (bnd. 1 Kor. 6:20; 7:23).
  • Vigilate et orate (= berjagalah dan berdoalah; Mat. 26:41), merupakan perkataan Tuhan Yesus kepada 3 murid yang menemani-Nya berdoa di Taman Getsemani. Perintah Tuhan Yesus tersebut sebenarnya merupakan sebuah peringatan kepada para murid bahwa Yesus akan menghadapi suatu jalan penderitaan yang sangat berat. Namun, peringatan tersebut tidak mampu mengalahkan rasa kantuk yang menghinggapi diri para murid. Bagi kita saat ini, perintah vigilate et orate sebenarnya merupakan sesuatu yang masih tetap relevan untuk dilakukan. Perintah ini mengajak kita untuk memiliki suatu kesadaran diri terhadap segala kemungkinan godaan, memiliki kepekaan terhadap seluk-beluk godaan, dan memiliki suatu persiapan spiritual yang ditempuh melalui doa.
  • Wanitalah yang pertama kali menjadi saksi kebangkitan Yesus dan kemudian mem beritakan kebangkitan-Nya kepada para murid (baca Luk. 24:1-12). Wanita sendiri memiliki peran yang istimewa dalam kehidupan Tuhan Yesus. Hal itu dapat terjadi sebagai bukti bahwa pelayanan yang Yesus lakukan tidaklah diskriminatif. Ia melayani baik yang miskin maupun yang kaya (mis: Zakeus). Ia melayani baik pria maupun wanita. Dari catatan Alkitab, kita dapat melihat bahwa Tuhan Yesus memiliki sahabat dua wanita bersaudara, yakni Maria dan Marta (Yoh. 11:5). Bahkan wanitalah yang dikisahkan memberi penghargaan yang luar biasa kepada Yesus, melebihi para murid-Nya, yakni ketika seorang wanita meminyaki kaki Yesus dengan minyak yang sangat mahal harganya (Mat. 26:7). Wanita jugalah yang menunjukkan kesetiaannya mengikut Yesus sampai di kayu salib dan turut bersedih ketika Yesus mati (lih. Mrk. 15:40-41), sementara para murid Yesus sudah kocar-kacir menyelamatkan diri (Mrk. 14:50). Dan para wanitalah yang pertama kali bermaksud mengunjungi kubur Yesus, sebelum kepada mereka dinyatakan mengenai kebangkitan-Nya. Perilaku para wanita yang dicatat dalam Alkitab itu telah menjadi teladan perilaku seorang murid Yesus yang memiliki kesungguhan dan ketulusan dalam mengikut Yesus.
  • Simbol “X”, pada abad mula-mula merupakan simbol untuk menunjuk kepada Kristus. Iman kepada Yesus Kristus di tengah-tengah masyarakat mayoritas yang menyembah berhala bukanlah suatu perkara mudah. Ada ancaman hukuman berat bagi mereka yang dengan terang-terangan menjalankan ibadah yang berbeda dengan agama dan sistem peribadahan Roma. Oleh karena itu, ada banyak simbol yang digunakan oleh orang-orang Kristen pada abad-abad pertama untuk mengekspresikan imannya. Ada tanda ikan yang di atasnya tertulis ichtus, merupakan akronim dari bahasa Yunani: Iesus Christos uhios Theos Soter, yang artinya Yesus Kristus Anak Allah Juruselamat. Ada juga simbol “X” yang menunjuk kepada Kristus yang merupakan salah satu huruf dalam bahasa Yunani, yaitu singkatan dari kata xplotovc, (baca: Kristous). Simbol “X” ini sendiri mirip dengan tanda salib yang dimiringkan, yang juga menunjuk kepada Yesus Kristus.
  • Yudas Iskariot tercatat dalam keempat Injil sebagai murid Yesus yang mengkhianati-Nya. Banyak orang yang bertanya mengapa Yudas Iskariot sampai mengkhianati Gurunya. Sebenarnya, Yudas Iskariot itu bukanlah orang yang biasa. Ia bukanlah nelayan seperti Petrus dan beberapa murid lainnya. Iskariot adalah nama sebuah kelompok nasionalis orang yahudi yang paling fanatik, yang bermusuhan dengan pemerintah Romawi. Kata “iskariot” itu berasal dari kata sikarios (Lat), yang artinya pisau belati. Jadi, dapat dikatakan bahwa Yudas Iskariot tadinya adalah bagian dari orang-orang yang mengangkat pedang terhadap penguasa Romawi. Dari latar belakang yang demikian, sebenarnya kita dapat mengetahui pandangan ideologi yang dianutnya, yakni bahwa ia memiliki pengharapan mesianis politik. Yudas berharap agar Yesus dapat menjadi mesias secara politik yang mengangkat pedang terhadap pemerintah Romawi.
  • Zebedeus bersaudara: Yakobus dan Yohanes, beserta Petrus adalah dua orang murid Yesus yang menemani Yesus berdoa di Taman Getsemani (Mat. 26:36-46). Kelelahan dan rasa kantuk yang dialami oleh ketiga murid ternyata tidak mampu membuat mereka tetap menemani dan juga menguatkan Yesus, Sang Guru yang tengah bergumul dalam persiapan menghadapi jalan penderitaan. Perilaku para murid yang demikian sebenarnya bisa menjadi cermin bagi kita. Allah melalui Yesus Kristus telah terlebih dahulu menunjukkan kasih dan kesetiaan-Nya kepada kita, bagaimana dengan kita?
--------

Hai...

Anda senang dengan artikel ini silahkan berikan jempol dan pastikan beri komentar yang positif ya.
Anda bisa juga membagikannya ke teman, sahabat, keluarga, atau rekan kerja. Gampang kok... klik saja salah satu icon media sosial yang ada di bagian kiri layar (kanan anda) sesuai selera anda. Biar bisa semakin banyak orang yang tahu dan ikut senang juga. Ketemu lagi ya di postingan berikutnya.

Salam hangat,

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.